Oleh : Ma’ruf Kasim.

Dugong umumnya bermigrasi pada tempat-tempat tertentu untuk mencari makan dan menyebar pada daerah-daerah tropis dunia (lihat penjelasan tentang Konservasi Dugong di web ini).  Penyebaran dugong ini umumnya sangat tergantung pada lingkungan perairan dan terutama sumber makanan yang berupa habitat alami beberapa jenis seagrass seperti Halodule sp., Halophile sp. dan Syringodium sp yang merupakan makanan alami dugong.  Atau kita sering menemukan dugong pada lingkungan perairan yang terlindung dari ombak dan arus yang kuat.

 

Di Indonesia sendiri, populasi dugong sangat sedikit.  Dilaporkan tahun 1970 populasi dugong mencapai 10.000 ekor dan tahun 1994 di perkirakan popluasinya hanya sekitar 1000 ekor. Penyebaran dugong di Indonesia laporkan berada di kawasan timur Indonesia mencakup Sulawesi (Buton, Bunaken, Wakatobi Takabonerate), Nusa Tenggara Timur (Sumba, Lembata, pulau Flores, Teluk Kupang Kepulauan Komodo), Maluku Pulau Aru Pulau Lease seram dan Halmahera) Perairan papua (Pulau Biak, sorong dan Fakfak) dan sebagian kecil pada perairan Sumatra (Riau, Bangka dan Pulau Belitung), Jawa (ujung Kulon, pantai Cilacap, Cilegon, labuhan dan Segara Anakan) dan Bali. Informasi tentang keberadaan dugong hanya di peroleh dari beberapa nelayan yang kebetulan secara tidak sengaja menangkap atau melihat dugong itu sendiri.

Penyebaran dugong lebih banyak dipengaruhi oleh ketersediaan habitat lamun yang merupakan makanan utama mereka disamping topografi dan ketenangan daerah. Pada saat pasang dugong biasanya active mencari makan dan berenang dipinggir pantai bersama anaknya. Aktivitas mencari makan biasanya dilakukan dengan berenang kedasar dan memakan seagrass dengan cara bergerak kearah belakang. Beberapa ilustrasi yang terlihat dari bekas grazing dugong adalah dugong memakan hamper seluruh bagian dari lamun termasuk daun batang dan rizom.

Dugong hanya memakan lamun, itupun hanya beberapa jenis di antaranya  Halodule sp., Halophile sp. dan Syringodium sp. Dan beberapa jenis lamun yang berdaun lunak Sementara penyebaran lamun ini hanya ada pada kawasan-kawasan tertentu, yang saat sekarang pun telah terjadi pengrusakan dan degradasi yang cukup serius.  Tanpa lamun dugong akan kehilangan makanan dan ini akan berdampak pada penurunan populasi dugong itu sendiri.

Kurangnya populasi dugong disebabkan oleh beberapa factor diantaranya ; telah mulai berkurangnya habitat lamun yang merupakan makanan utama dari dugong.

Disamping itu masih maraknya perburuan dugong oleh sebagian besar masyarakat bajo yang menjadikan Dugong sebagai santapan yang lezat pengganti daging, sangat mempengaruhi populasi dugong. 

Pada bulan april 2005 dilaporkan ditemukan dugong di perairan kecamatan siontapina yang merupakan desa Coremap II Buton. Kemudian pada bulan  Juni 2007 di temukan Kecamatan Siontapina Kabupaten buton Sulawesi tenggara. Dan yang terakhir pada bulan Maret 2008, lagi ditemukan di perairan desa Lasalimu Pantai (Desa Coremap II) Kecamatan lasalimu kabupaten Buton. Provinsi Sulawesi Tenggara.

Tertangkapnya dugong tersebut karena terperangkap kedalam sero masyarakat. Diperkiraan Jumlah populasi Dugong masih ada beberapa yang hidup diperairan Kabupaten Buton walaupun populasinya diperkirakan tidak lebih dari 20 ekor. 

Setiap dugong yang tertangkap biasanya dilepaskan dan atau di simpan didalam karamba untuk sementara sebelum dilepas kelaut.  Pola pikir tentang penyelamatan lingkungan dan sumberdaya laut terutama spesies langka yang ada di laut seperti dugong,  sudah terbangun dikalangan masyarakat, khususnya setelah adanya program Coremap di Desa tersebut.

 

Kawasan Perairan Timur Indonesia adalah kawasan potensial untuk menjaga keberlangsungan kehidupan digong di Indonesia. Hal ini karena masih adanya beberapa daerah yang mempunyai habitat lamun yang masih terjaga.  Untuk itu akan sangat diharapkan peran semua pihak khususnya masyarakat pesisir  kawasan timur Indonesia untuk dapat bersama sama menjaga keberlangsungan dugong sebagai salah satu hawan langka patut untuk dilindungi bersama.